Fotofobia – Yang Perlu Anda Ketahui

Menurut kamus online Merriam-Webster, fobia adalah “ketakutan berlebihan yang biasanya tidak dapat dijelaskan dan tidak logis terhadap objek, kelas objek, atau situasi tertentu.” Namun, dalam kasus fotofobia, kondisi ini sebenarnya bukan fobia, melainkan sensitivitas.

Lalu apa itu fotofobia? Singkatnya, ini adalah kepekaan terhadap cahaya terang.

Bagi siapa saja yang tahu apa-apa tentang mata, penglihatan, dan optik secara umum, mereka tahu bahwa kemampuan kita untuk melihat didasarkan pada sistem yang cukup spektakuler dari pantulan cahaya dari objek, sinar uv merusak mata yang pada gilirannya menangkap gambar yang dikirim ke retina (sebagai gambar terbalik) dan kemudian otak ikut bermain, saat memproses gambar, memutarnya dan mengirimkan informasi ke dalam apa yang kita “lihat.” Cukup ajaib – terutama mengingat bahwa seluruh prosedur ini membutuhkan milidetik.

Namun, agar seluruh prosedur ini berfungsi, cahaya adalah komponen utama dan perlu – dengan terlalu banyak atau terlalu sedikit peran dalam meningkatkan atau mendistorsi apa yang kita lihat dan seberapa baik kita melihatnya. Kondisi yang paling mengganggu untuk mempengaruhi penglihatan kita adalah “silau”, apakah silau ketidaknyamanan atau silau cacat. Yang pertama terjadi ketika kita dihadapkan dengan cahaya yang terlalu kuat untuk kita, membuat kita merasa perlu untuk menutup mata atau pindah ke posisi lain. Hal ini dapat terjadi di bawah sinar matahari yang cerah untuk seseorang yang tidak memakai kacamata hitam; atau seseorang yang melangkah dari ruangan gelap ke ruangan yang sangat terang. Menatap dinding putih di bawah sinar matahari langsung dapat memiliki efek yang sama. Dalam kasus kondisi ini, mata kita umumnya pulih dengan cepat dan menyesuaikan dengan kebutuhan visual yang ada.

Disabilitas silau, di sisi lain, adalah suatu kondisi yang sebenarnya mengganggu kemampuan kita untuk melihat dengan jelas dan dengan demikian mengganggu kemampuan kita untuk tampil secara optimal karena kurangnya penglihatan yang jelas. Dalam banyak kasus, ini adalah akibat dari penyakit mata, infeksi atau keadaan pasca klinik mata jakarta operasi. Usia juga dapat berperan dalam hal ini, dengan usia paruh baya hingga orang tua jauh lebih sensitif terhadap cahaya.

Dalam beberapa kasus, kepekaan awal terhadap cahaya dapat diketahui selama pemeriksaan mata yang teratur namun menyeluruh. Jika Anda tiba-tiba merasa bahwa mata Anda lebih sensitif dari biasanya, maka hal ini harus segera diperiksa karena dapat mengindikasikan masalah mata yang lebih serius, atau bahkan masalah kesehatan yang lebih serius, seperti meningitis. Dalam beberapa kasus, obat-obatan tertentu memiliki efek samping yang menyebabkan kepekaan terhadap cahaya – jadi jika Anda mulai minum obat baru, selalu baca selebaran bagian dalam dengan cermat dan ketahui tentang efek samping yang mungkin terjadi. Jika Anda menemukan bahwa Anda menderita sensitivitas cahaya setelah mengonsumsi obat tertentu, segera temui dokter keluarga dan dokter mata Anda dan beri tahu mereka bahwa Anda merasa itu mungkin karena obat tersebut.

Dalam beberapa kasus, orang menemukan diri mereka dengan fotofobia tanpa kondisi mata yang mendasarinya. Misalnya, jika seseorang adalah sakit kepala biasa atau penderita migrain, maka kebohongan mungkin menjadi musuh umum – bahkan memicu timbulnya sakit kepala. Beberapa orang dengan kesulitan belajar mungkin merasa sensitif terhadap hal-hal seperti cahaya yang memantul dari halaman teks. Orang lain mungkin menemukan bahwa mereka baik-baik saja dengan cahaya di siang hari tetapi kepekaan mereka merayap di malam hari – terutama saat mengemudi.

Tentu saja, jika fotofobia Anda adalah akibat dari kondisi mata yang mendasarinya, maka langkah pertama pengobatan adalah mengatasi masalah aslinya. Dengan langsung ke sumbernya, Anda menghindari mengobati gejalanya dan berusaha untuk benar-benar memperbaiki masalahnya. Namun, dalam kasus lain, taruhan terbaik Anda adalah sepasang kacamata resep dilengkapi dengan lensa berwarna atau anti-silau. Itu selalu yang terbaik untuk pergi untuk pemeriksaan mata dengan spesialis karena mungkin ada warna warna tertentu yang akan bekerja lebih baik untuk kondisi mata spesifik Anda. Dan ingat, jangan lupa pemeriksaan mata tahunan Anda, bahkan jika Anda tidak berpikir bahwa resep kacamata Anda akan berubah – ini adalah cara paling pasti untuk menjaga kesehatan optik Anda dan dapat mengobati penyakit mata dan infeksi sebelum menjadi terlalu serius.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *