Mengapa Islam Melarang Ilmu Gaib dan Sihir?

Sihir. Kata saja sudah terlalu sering menggoda manusia, terutama bagi mereka yang mencari ‘keajaiban’. Dalam Islam, bagaimanapun, praktek sihr (sihir, yang berarti sesuatu yang tersembunyi dan penyebabnya tidak diketahui) adalah tindakan kufur (tidak percaya); oleh karena itu ilmu gaib dan ilmu sihir dilarang dianggap haram. Bahkan mengimani tanpa mengamalkannya juga Pengertian Syubhat haram. Sihir di sini berarti sihir, sihir, ramalan nasib dan ilmu gaib. Perlu dicatat tetapi apa yang disebut sulap yang digunakan untuk hiburan, seperti pertunjukan sulap tidak dilarang oleh Islam asalkan para ‘pesulap’ tidak melanggar salah satu perintah Islam dengan cara apa pun.

Praktisi sihir (Muslim, yaitu) percaya pada kekuatan magis, kekuatan iblis (seperti yang dikatakan bahwa seseorang tidak dapat mencapai sihir tanpa meminta bantuan iblis), dan sering menyembahnya. Dengan demikian, mereka kemudian akan mengklaim bahwa ada kekuatan lain yang lebih besar selain Allah ketika sebagai Muslim, mereka harus, dan harus, hanya menerima Allah sebagai satu-satunya Tuhan, Yang Maha Kuasa. Percaya pada makhluk tertinggi lainnya akan menjadi tindakan tidak percaya kepada Allah. Belajar sihir juga merupakan perbuatan kafir karena mengaku memiliki kekuatan magis, padahal kekuatan tersebut hanya bisa ada pada Yang Maha Kuasa sendiri.

Nabi menyebutkan ini,

“Siapapun yang pergi ke peramal atau peramal dan percaya pada apa yang dia katakan tidak percaya pada apa yang diturunkan kepada Muhammad.”

Karena sihir diyakini sekuat Tuhan, tidak ada bedanya dengan mengasosiasikan sihir dengan Allah. Dan tindakan menyekutukan apapun atau siapapun dengan Tuhan dalam tata krama ibadah adalah dosa besar yang datang dengan hukuman berat. Al-Maaidah 5:72 mengatakan:

“Sesungguhnya barangsiapa bersekutu dengan Allah, maka Allah telah melarang surga baginya dan api akan menjadi kediamannya. Dan bagi Zalimun (orang politeis, dan orang-orang yang zalim) tidak ada penolong.”

Ini lebih jauh dibuktikan dengan peringatan dari utusan Tuhan:

“Jauhkan dari tujuh dosa yang merusak!” Mereka berkata, “Apakah mereka, ya Rasulullah?” Dia menjawab, “Bergaul dengan Allah; mempraktekkan ilmu sihir; mengambil kehidupan yang dilarang Allah kecuali untuk alasan yang adil (menurut Hukum Islam); makan riba (riba) memakan harta anak yatim; melarikan diri dari medan pertempuran di saat bertengkar (dengan orang-orang kafir), dan menuduh wanita suci, yang tidak pernah memikirkan apa pun yang dapat menyentuh kesucian mereka dan yang beriman yang baik, percabulan.

Selain itu, para penyihir akan memanipulasi orang-orang yang berpikiran sederhana dan naif untuk mempercayai kekuatan mereka dan juga sihir. Ini menuntun orang-orang beriman menuju sihir, dan karenanya membawa mereka menjauh dari Tuhan. Tindakan seperti itu dianggap jahat atau setan, karena hanya Setan yang berusaha menyingkirkan orang-orang percaya dari iman mereka kepada Tuhan.

Alasan lain mengapa sihir dan sihir adalah dosa adalah karena pengaruh dan konsekuensinya. Ilmu sihir menggoda pria dengan kejahatan dan menyebabkan perpecahan keluarga. Itu memanipulasi yang berpikiran lemah, mendominasi pikiran mereka dan mempengaruhi mereka untuk melakukan perbuatan buruk. Lebih sering daripada, pria mencari sihir untuk menanamkan kerusakan pada makhluk lain. Sekali lagi, menuntun manusia menuju kejahatan, bukan kebaikan.

Sihir hampir tidak pernah digunakan untuk tujuan yang baik, meskipun beberapa orang akan mengklaim hal itu, menyebutnya sebagai sihir putih. Tetapi bahkan jika sihir digunakan untuk niat baik, itu tetap merupakan fakta bahwa itu bergantung pada kekuatan dan kemampuan yang tidak wajar, sesuatu yang bukan pemberian Tuhan (jika tidak, Dia tidak akan melarangnya). Belum lagi praktek ilmu putih merupakan lereng licin menuju ilmu hitam, yang umumnya merugikan semua dan tidak menguntungkan siapapun.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *